Tuesday, July 20, 2010

Mana ada rehat..

Terdengar deruman enjin kereta memarkir di halaman..
seraya aku memandang jam dinding..
eh!! dah pukul 2 pagi..
aku bergegas ke pintu untuk membukanya..

"kakak tak tidor lagi?" ayahku terkejut melihat aku masih berjaga.
"awat lambat sangat ayah balik, ayah?" aku tak menghiraukan soalannya..
" oh biasalah, pagi tadi kuliah subuh, lepas tu ayah ada usrah kat Kg. Kelebang, pukul 10  kena pergi mengajar untuk kuliah Muslimat, pukul 3 pula ada kawan ayah ajak pergi kenduri dia..buat tahlil.. sampai  rumah rehat sekejap, maghrib tadi ada pengajian lagi kat Masjid, lepas tu mesyuarat pulak" tanpa disedari ayah bagi full report kat aku..
"ayah ni, tak penat ke?  tak rehat langsung?" aku menyoal lagi. Dah macam polis dah aku waktu tu..hehe
"Selagi hidup,, mana ada rehat,, kalau rehat,, tunggu mati esok rehat la puas2," ayah aku menjawab selamba..


Jawapan tu membuatkan aku terdiam..
ye..ayah selalu sibuk..
mungkin sebab itu aku selalu cuba mencari perhatian ayah bila aku ada kesempatan...
sebab nak dapat pahala FREE bukan senang
bila tengok saja wajah ayah

Ayah tak pernah merungut, ayah tak pernah kata ayah penat,..
Bagi ayah

"Ayah akan lakukan yang terbaik untuk keluarga ayah"

Sebab itu sebolehnya aku tidak mahu menyusahkan hati ayah lagi
Sebab itu sebolehnya aku mahu cepat lah aku kerja..
biar ayahku duduk sahaja di rumah
tidak lagi kepenatan seperti selalu....
aku tak ingat hari jadi ayah atau tak ingat juga nak ucapkan selamat hari bapa kepada ayah..

sebab aku mahu hari2 aku ingat ayahku..
bukan hanya pada dua hari itu

Aku sendiri malu kepada ayah,,masih meminta2 lagi dari ayah

"Ayah syg, boleh masukkan duit? RM50 pon jadilah"

Itulah selalunya ayat ngorat duit aku bila aku kekontangan.

"InsyaAllah, Ayah akan usahakan"

begitulah ayah tak pernah menolak permintaan aku..
malu,,,aku malu
tapi kalau tak minta.. jadi kurus sebab x makan ayah aku lagi susah hati

biar sibuk, kasih sayang ayah tak berubah
Ayah marah tapi berhikmah.. memang salah aku..buat benda yang tak patut buat
Ayah tegas namun bertempat..

Sekarang aku faham..
kenapa mak lebih suka aku jadi seperti ayah..
berbakti tak kira masa, tak kira penat lelah semua..

Sekarang aku faham 
kenapa mak terima ayah sebagai teman hidupnya
kasih sayang dan pengorbanan 
tak berbelah bagi buat kami satu family
walau sesaat jua

ayah.. kakak bangga lahir ke dunia sebagai anak ayah..

p/s: aku takut tak sempat mengatakan semua ini.. aku sayang mak juga..bukan pilih kasih buat entri pasal ayah sahaja =')

saya sayang ayah dan mak saya,
anda bagaimana?

6 komen dari pembaca :

♥xaturen♥ said...

Memang kekadang anak-anak [termasuk saye] selalu sangat dok mamje dengan Emak saja, hey... tak patut!

p/s nak belajar peluk ayah semasa dia masih ada.

amira said...

@xaturen: ye...mmg macam tu.. sbb tu saya nak manja kedua2nya..
jangan peluk saje.. bli bersalam.. cium tangan (itu biasa), cium kedu belah pipi dan dahi mereka..

amira said...

*bila bersalam.. alahai..asyik silap eja saje..

Anne Boleyn said...

saya sayang sangat kat mak saya!! :)
hmm~ ayah awak seorang ayah yang baik. jeles arh. huhu

p/s:sorry yerr, lambat balas kunjungan..dah masuk sem ni macam busy sket. huhu. jgn lupa teruskan sokongan untuk HLN yerr :)

amira said...

@Anne Boleyn: saya pon sayang mak saya..
hehe..saje tulis pasal ayah..

p/s:yer..it's ok dear..sy faham..hehe..

ROBIANSYAH said...

Salam ... !

Saya sih sayang pada semua di dunia ini !

 

Short and Sweet Copyright © 2012 Design by Ipietoon Blogger Template